Arrigo Sacchi mengkritik taktik dari Inzaghi. "Inter bermain seperti tim Italia pada umumnya"



 LambeMilan.com - Surat kabar harian La Gazzetta dello Sport mewawancarai mantan pelatih kepala AC Milan, Arrigo Sacchi tentang kemenangan Rossoneri terhadap Nerazzurri.

"Di babak pertama, Inter lebih baik, tetapi dengan masuknya Brahim Diaz, dia membuat Milan gantian menekan. Brozovic dipaksa untuk bertahan, Ketenangan dari Giroud dan yang terbaik adalah Maignan."

"Saya tidak mengerti siapa yang berkata sepakbola seperti sepakbola pada lainnya selama 90 menit, tetapi itu ada benarnya. Siapa yang sangka Milan yang dibombardir selama 45 menit pertama pada akhirnya akan memenangkan pertandingan, keanehan seperti membuat sepakbola menjadi indah."

" Perbedaan antara Milan dan Inter sangat besar, Nerazzurri melewatkan beberapa peluang untuk menjadi gol. Koordinasi Milan sangat buruk, jarak antara lini per lini terlalu jauh. Kemudian tugas yang diemban oleh Kessié untuk menjaga Brozovic tidak meyakinkan."

" Jika anda bermain zona pressing dan Milan bermain zona pressing untuk apa anda menjaga seorang pemain tetap? Kenyataannya Kessié tidak menyentuh bola dan Brozovic bersenang senang di lini tengah. Milan harus bermain kolektif, jika tidak mereka akan kebingungan."

Apakah Inter pantas unggul satu gol?

"Pantas, mereka unggul secara fisik, skill individu dan pengalaman."

Tapi Inter meresa sudah aman.

"Nerazzurri seperti semua tim Italia pada umumnya, begitu mereka unggul. Bukannya memastikan pertandingan dengan cepat, mereka malah menurunkan tempo, itu tidak baik bagi mereka. Mereka harus tetap menyerang selama 90 menit atau lebih."

Upaya Pioli menarik keluar Kessié dan memainkan Brahim Diaz mengubah alur pertandingan.

" Memang benar, masuknya Brahim Diaz membuat Rossoneri lebih menyerang, Brozovic dipaksa untuk menjaga Brahim daripada dijaga oleh Kessié. Diaz terlibat dalam serangan karena menerima bola di area berbahaya. Saya tidak tahu mengapa Inter mengendur tekanan seperti itu. Mereka memiliki kesempatan untuk memegang kendali permainan, tetapi mereka malah membiarkan permainan dipegang oleh Milan. Pada intinya mereka berniat untuk bertahan, namun itu malah membawa malapetaka. 

0 Komentar

Posting Komentar